Senin, 04 April 2011

Pantaskah Kita (masih) Mengeluh..??




Aduh, kenapa bisa gini sich? Nilai ulangan jeblok, dimarahin guru, dimarahin orang tua, aaaahhh!! Hancur deh!
Haah, kok makannya Cuma pake ini sich?
Huh, kenapa hidungku pesek? Kenapa Allah ngasih hidung gini – gini amat? Kenapa yang lain dikasih hidung yang mancung?
Argh, kenapa aku nggak punya duit? Padahal bnyak banget yang pengen aku beli..

Mungkin serangkaian kata itu yang sering kita lontarkan kepada diri kita sendiri, kepada teman, atau bahkan kepada orangtua kita. Ya, kita sebagai manusia sering sekali merasa tidak puas terhadap apa yang kita dapatkan saat ini. Akibatnya, kita sering sekali mengeluh. Rasa kesal, marah,dan  kecewa harus dilampiaskan. Itulah mengapa kita mengeluh.

Pelajar Sukses..!!



Aku emang nggak  berguna! Masa’ jadi KM aja nggak becus..
Gimana sih aku ini, masa’ jadi anggota OSIS aja nggak bisa?
Masa nilai ulangan dia lebih bagus dari aku? Padaha khan dia nyontek ke aku..
Temen-temen pasti pernah ngerasain yang namanya down. Ya, kejadian di atas pasti pernah kita alamin. Apalagi buat kita yang masih tahun pertama di sekolah kita. Kita masih dalam tahap penyesuaian diri atau adaptasi. Cuplikan diatas menunjukkan betapa seringnya kita mencaci diri kita sendiri. Padahal itu nggak baik lho. Inget, pikiran seseorang itu sangat mempengaruhi kehidupannya. So, kalau kita men-cap diri kita bodoh, ya udah bodoh deh jadinya.