Senin, 05 September 2011

Pra-OAT Kedua
Himpunan Mahasiswa Ilmu Politik
Universitas Indonesia



Satu pekan setelah kumpulan Pra-OAT pertama, kami, Mahasiswa Baru Ilmu Politik 2011, dikumpulkan lagi untuk mengikuti kegiatan Pra-OAT kedua. Kegiatan ini dilakukan di dalam ruangan gedung J (kalo ga salah, hehe), di depan Mushala FISIP UI.

Pas hari-H, anak-anak pada pusing ngurusin macem-macem tugas. Karena rata-rata hampir semua tugas dikolektifkan di tim pengerjaan tugas, jadi masih banyak tugas-tugas yang belum sempat dibuat. Akhirnya, semua anak yang merasa membutuhkan tugas itu kumpul dan ngerjain bareng-bareng pas hari-H. Karena OAT dilaksanakan pada sore hari, kami ngerjain tugasnya dari pagi sampai siang. Padahal, hari itu hari terakhir OBM. Ckckck..


Waktu terus berlalu, tiba juga waktunya. Masih banyak tugas yang belum selesai. Waktu menunjukkan pukul 15.35 di jam tangan gue, adzan terdengar berkumandang. Sedangkan waktu itu artinya sudah terlambat lima menit dari jadwal yang ditetapkan panitia. Dengan penuh dilema, gue terpaksa ikut dulu kegiatan Pra-OAT dan berharap pra-OAT kedua itu gak lama.

Masuk ke ruangan, kami diberi dua 'Megatugas'. Yang pertama, malam perkenalan Maba Ilpol UI 2011. Yang kedua Baksos Maba Ilpol UI 2011. Teknis dari kedua acara itu diserahkan seluruhnya kepada kami, Maba Ilpol UI 2011. Tapi kami harus mengajak senior Ilpol UI dalam kedua acara tersebut.

Beres tugas, saatnya brainstorming nih. Hehe. Kami dihadapkan lagi sama kakak-kakak tibum yang baiik hati. Dan ternyata memang, sasaran utama mereka adalah kesalahan-kesalahan kami. Banyak sekali tugas kami yang belum benar. Dan banyak juga sikap-sikap kami yang kurang baik.

Keadaan semakin memanas, ketika salah seorang Maba Akhwat berjilbab yang membahas masalah waktu Shalat di kegiatan Pra-OAT yang terabaikan. Dia adu argumen sama senior tentang waktu shalat Ashar tersebut. Emang, udah dua kali pertemuan Pra-OAT dan dua kali juga kami terlambat shalat Ashar di sini. Gue jadi inget. Bener juga tuh si Akhwat....

Akhirnya, dengan wajah polos, gue angkat tangan tanda izin bicara. Kakak-kakak tibumnya ngedatengin gue, kayak siap-siap ngebales argumen gue gitu. Padahal gue kagak mau berargumen. Gue cuma mau bilang.... "Kak, boleh kami izin Shalat sekarang?"

Doeeng...

"Oooh.. Baru berani sekarang izinnya?" jawabnya,

"Iya, kak.. Maaf.. Udah terlambat banget.." ucap gue polos.

"Sini lo! Maju ke depan sini!" sahut kakak Tibum yang lain. Polos dan watados (wajah tanpa dosa, :p), gue maju ke depan.

"Baru berani sekarang ya.. Yaudah, coba ajak temen-temen buat sholat sono kalo berani.." ucap salah seorang kakak tibum seraya mendekatkan mulutnya ke telinga gue.

Yaa, mungkin karena emang gue polos, gue bilang aja setengah teriak, "Ayo teman-teman, Kita Shalat!!", seraya langsung melambaikan tangan dan beranjak keluar dari ruangan sebelum diperintah kakak-kakaknya. -_-a

Beres shalat, sekitar sepuluh menit lah, kita langsung digiriing lagi ke dalam ruangan tersebut. Dateng kakak-kakak dari Divisi Acara marah-marah di dalam. "Ini bukan kapasitas gue ngomong di depan kayak gini.. Tapi karena menyangkut waktu, gue harus turun tangan! Lo udah ngeludahin harga diri gue kalo gini caranya!" ucapnya.

Kakak-kakak yang baik hati tersebut berdalih kalo waktu shalat Ashar yang terpampang di Mushala itu jam 15.24. Artinya ada waktu enam menit buat shalat Ashar sebenarnya, buat seluruh Maba. "Enam menit cukup?" tanya beliau kepada salah seorang temen kami yang disuruh liat langsung jadwalnya. "Cukup kak.." jawabnya. Emang cukup ya?

Yaa, tapi gue ngaku salah juga nggak liat-liat jadwal Shalat. Harusnya gue nekat tetep diem di Mushala walaupun udah telat. Daripada shalat telat, acara juga telat. Mendingan acara telat tapi shalat tepat waktu.

Ah.. Gue jadi malu sendiri, kalau inget temen-temen di Tasik. Gue jadi malu sendiri, kalau inget keluarga gue. Gue jadi malu sendiri, kalo inget Rasulullah.. Gue malu sendiri, sama Allah.. Ckckck.. Astagfirullah....

1 comments:

Anonim mengatakan...

kejadian sama kayak gue tapi beda konteks haha

Posting Komentar